Menemukan Kembali Cinta

Wendy mulai berkonsultasi jawatani.com dengan saya karena Terence, suaminya yang berusia 14 tahun, baru saja menyatakan kepadanya bahwa dia ingin mengakhiri hubungan mereka. Wendy, takut sendirian, panik. Dalam beberapa menit berbicara dengannya di sesi telepon, saya mengerti persis apa penyebab masalah hubungan mereka.

Hasil gambar untuk Menemukan kembali Cinta dan Keintiman

Wendy, yang berasal dari sebuah keluarga di mana dia mengalami banyak pengabaian, memiliki ketakutan ditinggalkan yang mendalam. Di keluarganya, Wendy telah belajar menjadi pengasuh, menyerahkan diri dan merawat perasaan dan kebutuhan orang lain. Wendy telah belajar untuk menempatkan perasaannya sendiri di lemari, berharap bahwa jika dia merawat orang lain, seseorang akan peduli padanya

Sebagai orang dewasa, ia melanjutkan dalam pola ini, merawat suami dan anak-anaknya tetapi sama sekali mengabaikan untuk mengurus dirinya sendiri. Akibatnya, dia sering sangat marah pada Terence dan anak-anaknya ketika mereka tidak mendengarkannya atau menyetujuinya.

Orang sering akhirnya memperlakukan kita seperti kita memperlakukan diri sendiri. Karena Wendy memperlakukan dirinya sendiri seolah-olah dia tidak penting, Terence dan anak-anaknya juga memperlakukannya seolah-olah dia tidak penting

Karena Wendy tidak mendengarkan dirinya sendiri, Terence dan anak-anaknya tidak mendengarkannya. Kemarahannya di Terence dan anak-anaknya karena tidak melihatnya atau mendengarkannya semakin menjauhkan mereka darinya. Terence telah mencapai titik di mana dia tidak lagi bersedia berada di ujung kemarahan Wendy.

Daripada mengambil tanggung jawab emosional untuk kesejahteraannya sendiri, Wendy membuat Terence dan anak-anaknya bertanggung jawab secara emosional untuknya. Dia meninggalkan dirinya sendiri, sama seperti orang tuanya telah meninggalkannya, dan mengharapkan Terence memberikan apa yang tidak pernah dia terima dari orang tuanya.

Terence juga tidak mengambil tanggung jawab emosional. Dia telah menghabiskan banyak dari pernikahan mereka mencoba untuk membuat Wendy bahagia sementara mengabaikan perasaan dan kebutuhannya sendiri. Dia bimbang antara kepatuhan dan resistensi

Ketika dia menurut, Wendy merasa lebih baik tetapi dia merasa tidak enak karena kehilangan dirinya. Ketika dia menolak, Wendy merasa ditolak dan menjadi marah. Terence akhirnya merasa seperti dia adalah korban Wendy. Dia menyalahkannya atas kesengsaraannya dan merasa dia tidak punya pilihan lain selain pergi.

Saya akhirnya bekerja dengan Wendy dan Terence. Melalui bekerja dengan proses Enam Langkah Ikatan Batin yang kita ajarkan, Wendy belajar untuk memperhatikan perasaan ditinggalkannya sendiri daripada mengejar Terence atau anak-anaknya ketika perasaan ini muncul

Dia belajar bahwa dia bertanggung jawab atas diri sendiri daripada mementingkan diri sendiri ketika dia bertanggung jawab atas perasaan keselamatan, nilai, cinta, kebahagiaan, dan kegembiraannya sendiri, daripada membuat Terence bertanggung jawab karena membuatnya merasa aman dan layak. Dia belajar bahwa ketika dia memikul tanggung jawab mendengarkan dan bertanggung jawab atas perasaannya sendiri, dia tidak lagi merasa ditinggalkan atau marah.

Terence belajar bahwa dia punya pilihan lain selain kepatuhan atau perlawanan. Dia belajar untuk bertanggung jawab atas perasaannya sendiri dengan mengatakan pada Wendy kebenarannya ketika dia berteriak kepadanya atau menyalahkannya

Alih-alih menjadi korban, ia belajar untuk membela dirinya sendiri dan menetapkan batas-batas penuh kasih tentang bagaimana Wendy memperlakukannya. Dia belajar mengatakan, “Saya tidak suka dimarahi. Saya tidak ingin bersama Anda ketika Anda berteriak pada saya dan menyalahkan saya untuk perasaan Anda

Jika Anda tidak dapat memperlakukan saya dengan perhatian dan kepedulian, maka saya tidak ingin berbicara dengan Anda atau menghabiskan waktu bersama Anda. Saya tidak suka bersama Anda ketika Anda memperlakukan saya dengan cara ini. “

Pada awalnya, Terence enggan mengatakan hal-hal ini kepada Wendy. Dia tidak ingin menyakiti perasaannya dengan mengatakan yang sebenarnya. Dia merasa kebenarannya keras dan dia tidak akan mencintai jika dia mengatakan hal-hal ini. Namun, ketika dia bersedia mengambil risiko dengan mengatakan kebenarannya, dia mendapati bahwa Wendy sebenarnya bersyukur menerima kebenaran. Alih-alih marah dan terluka, dia lebih menghargai kejujurannya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia membantunya belajar dan tumbuh dengan mengatakan kebenarannya.

Terence akhirnya tidak pergi. Selama periode satu tahun melakukan pekerjaan batin mereka, hubungan mereka benar-benar berubah. Bahkan, dia dan Wendy telah mencapai tingkat cinta dan keintiman baru dalam hubungan mereka, melampaui apa yang mereka miliki ketika mereka pertama kali jatuh cinta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *